Mencari antibiotik baru untuk melawan bakteri yang resisten

DICYTPenyalahgunaan antibiotik membuat bakteri semakin resisten. Efek obat ini berkurang dan kita kurang mampu melawan beberapa infeksi. Untuk mengatasi masalah besar ini, dua tindakan penting: meningkatkan kesadaran di masyarakat untuk penggunaan obat yang lebih rasional dan mencari senyawa baru. Proyek internasional MicroMundo mencoba melakukan keduanya secara bersamaan, sebuah prakarsa di mana Institute of Functional Biology and Genomics (IBFG, pusat campuran CSIC dan Universitas Salamanca) berpartisipasi. Idenya adalah agar mahasiswa dan siswa sekolah menengah melatih mereka di bidang penelitian, menghasilkan budaya ilmiah dan mereka dapat berkolaborasi dalam pencarian mikroorganisme yang menghasilkan antibiotik baru. Pada waktu bersamaan,

MicroMundo adalah gerakan versi Spanyol yang berasal dari Amerika Serikat, dengan ‘Inisiatif Dunia Kecil’ dari Universitas Yale pada tahun 2012 dan kemudian dipromosikan oleh Universitas Wisconsin dengan ‘Bumi Kecil’. Masyarakat Mikrobiologi Spanyol (SEM) mengoordinasikan proyek ini di mana para profesor, peneliti, dan mahasiswa dari sekitar tiga puluh pusat penelitian dan universitas berpartisipasi. Bersama-sama mereka menjelaskan resistensi bakteri di institut sehingga mahasiswa sadar akan masalah dan dapat membantu dalam mencari solusi.

Masalah resistensi antibiotik adalah “pandemi senyap,” Beatriz Santos, seorang peneliti di IBFG dan koordinator MicroMundo di Salamanca, mengatakan kepada DiCYT. “Ada antibiotik yang digunakan untuk melawan infeksi bakteri tetapi beberapa bakteri resisten terhadapnya dan proyek ini mencari solusi dengan mencoba menemukan mikroorganisme yang menghasilkan antibiotik baru,” katanya.

Asal usul masalah

Bakteri memiliki kemampuan besar untuk bertahan hidup di lingkungan yang penuh dengan antibiotik. Ketika kita menggunakan obat-obatan ini, “banyak yang mati, tetapi yang lain mampu melawan, jadi ketika kita menggunakan antibiotik secara berlebihan, kita memilih bakteri yang resisten, yang ada di lingkungan dan dapat menginfeksi orang.” Selama beberapa dekade mereka telah digunakan untuk menggemukkan hewan ternak. Di bidang medis, mereka sangat penting untuk menyembuhkan banyak patologi, tetapi kadang-kadang digunakan secara tidak benar. Misalnya, pasien menggunakan antibiotik untuk penyakit non-bakteri atau tidak menyelesaikan perawatan, mendukung bahwa mikroorganisme ini tidak sepenuhnya dihilangkan dan yang paling resisten bertahan.

Untuk itu, langkah-langkah telah dilakukan sejak lama, seperti Rencana Nasional Melawan Resistensi Antibiotik (PRAN). Faktanya, “di Spanyol kita sudah melihat pengurangan penggunaan antibiotik”, baik di bidang kedokteran hewan maupun kesehatan. Namun, itu tidak cukup. Di satu sisi, masyarakat masih kurang menyadari masalah tersebut. Di sisi lain, sudah ada strain bakteri yang telah menjadi ‘superbug’ asli, karena mereka tidak merespons aksi obat, sehingga perlu untuk menemukan senyawa baru.

Untuk alasan ini, ide dasar Micromundo adalah menemukan mikroorganisme yang menghasilkan antibiotik baru dengan bantuan warga. “Idenya adalah masyarakat memberikan solusi,” jelas Beatriz Santos, dan melakukannya dengan cara yang sangat mirip dengan penemuan antibiotik pertama: dari mikroorganisme tanah. Sebenarnya, obat-obatan ini “adalah zat yang diproduksi oleh mikroorganisme itu sendiri untuk mempertahankan diri terhadap satu sama lain.” Untuk alasan ini, para peneliti pergi ke institut untuk mencari kolaborasi para siswa, yang “mengumpulkan sampel tanah, di mana terdapat banyak mikroorganisme yang berbeda, untuk mengisolasi mereka dan bereksperimen dengan mereka, karena kami menghadapi mereka dengan bakteri dari genus yang sama. untuk itu menimbulkan masalah, ”katanya.

Hal pertama yang dilakukan para ahli IBFG adalah melatih mahasiswa yang bekerjasama dengan Micromundo. Setelah belajar tentang resistensi dan cara mengajar siswa sekolah menengah, tim dibentuk yang terdiri dari seorang guru dan tiga atau empat siswa sarjana yang akan pergi ke sekolah ESO dan Bachillerato. Di sekolah menengah, selain mengetahui masalahnya, siswa memilih tanah untuk mencari mikroorganisme, mengisolasinya dan melihat apakah mereka menghasilkan antibiotik yang efektif.

Ilmu warga

“Ini adalah proyek sains warga,” kata peneliti, karena “selain meningkatkan kesadaran dan mempelajari cara meneliti, merekalah yang melaksanakan proyek penelitian.” MicroMundo memupuk budaya ilmiah dan melakukan bagiannya dalam tujuan ambisius untuk mengatasi resistensi bakteri. Bahkan, dalam tiga tahun, Institut Salamanca telah menganalisis 146 tanah di provinsi tersebut dan berhasil mengisolasi hampir 2.400 mikroorganisme. Dari jumlah tersebut, 115 adalah produsen antibiotik terhadap bakteri ‘Staphylococcus epidermis’ dan ‘Escherichia coli’ .

Namun, itu hanya langkah pertama. Di IBFG, ada kelompok penelitian yang terkait dengan proyek ini yang menilai apakah hasilnya menarik untuk dilanjutkan dengan penelitian. “Meskipun kami menemukan mikroorganisme yang memproduksi, mengidentifikasi antibiotik membutuhkan banyak pekerjaan. Kami melihat 5% dari kasus yang kami temukan menghasilkan antibiotik, tetapi kami tidak memiliki kapasitas untuk menganalisis semuanya ”, komentar peneliti. Ilmuwan dari pusat seperti Ramón Santamaria dan Margarita Díaz terus bekerja dengan beberapa mikroorganisme yang ditemukan dan hasilnya telah dipresentasikan dalam bentuk komunikasi pada konferensi ilmiah.

Setiap tahun, “kami menghubungi pusat pendidikan di semester pertama dan kami mengembangkan pekerjaan di semester kedua, umumnya antara Maret dan Mei,” kata Beatriz Santos. Tahun lalu rencananya telah berubah karena langkah-langkah melawan pandemi COVID-19, sehingga pekerjaan difokuskan pada peningkatan kesadaran di masyarakat. Mahasiswa tingkat Biologi dan Bioteknologi Universitas Salamanca, telah memperkuat diseminasi melalui situs web proyek di Salamanca, serta jejaring sosial Twitter dan Instagram, yang telah mengumpulkan banyak konten untuk menyebarkan masalah resistensi bakteri. Demikian pula, mereka telah mengadakan pameran kecil dengan panel informasi yang akan memungkinkan mereka untuk mencapai pusat pendidikan lain atau pengaturan lain dan telah mengembangkan serangkaian pembicaraan ‘online’ yang akan segera tersedia.

Namun, kursus MicroMundo berikutnya mengambil ide awalnya dan lembaga di ibukota dan provinsi akan dapat bergabung dalam tugas mencari antibiotik baru. Bahkan, pusat pedesaan cenderung memanfaatkan partisipasi mereka untuk mengunjungi IBFG, yang juga menyediakan bahan dan laboratorium. Unit Inovasi dan Kebudayaan Ilmiah (UCC + i), Fakultas Biologi, Kantor Wakil Rektor untuk Inovasi Pengajaran dan Pendidikan institusi akademik Salamanca dan Delegasi Kelembagaan CSIC di Castilla y León juga berkolaborasi.

Sumber : http://biotech-spain.com/es/articles/en-busca-de-nuevos-antibi-ticos-contra-las-bacterias-resistentes/

Sel induk dapat membantu mengobati demensia frontotemporal

The demensia frontotemporal adalah penyakit progresif yang mempengaruhi kepribadian, perilaku dan ucapan pasien. The 40% dari kasus yang familial , dan sekarang sekelompok peneliti telah menemukan biologi dan penyebab genetik metode mungkin untuk memperbaiki saat ini eksperimental.

Studi dari Universitas Leuven (Belgia) yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Stem Cell Reports menjelaskan mutasi gen GNR sebagai penyebab demensia ini . Menggunakan sel induk iPS dari pasien yang terkena , mereka menginduksi diferensiasi mereka menjadi neuron kortikal dan menemukan, berkat pengamatan proses, bahwa cacat diproduksi di jalur sinyal spesifik dari gen Wnt, kunci dalam perkembangan saraf. Cacat ini tampaknya mencegah pematangan yang benar dari sel-sel korteks serebral .

Tim peneliti menyatakan bahwa kesalahan ini dapat diperbaiki dengan manipulasi genetik atau dengan menghambat jalur pensinyalan yang salah. Sejauh ini, upaya modifikasi in vitro tampaknya berhasil. Ini akan menjadi langkah pertama menuju pengembangan obat: penciptaan molekul spesifik yang mempengaruhi jalur ini .

Sumber : http://biotech-spain.com/es/articles/las-c%C3%A9lulas-madre-podr%C3%ADan-ayudar-en-el-tratamiento-de-la-demencia-frontotemporal-/

Rusa mampu mendeteksi racun pada tanaman yang menjadi makanannya

Sebuah studi internasional di mana Dewan Tinggi untuk Penelitian Ilmiah (CSIC) telah berpartisipasi telah menemukan bahwa herbivora berkuku besar memperhitungkan, ketika memilih makanan, tingkat toksisitas tanaman, serta nutrisi, protein dan mineral mereka. Karya tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE , dapat membantu dalam pengelolaan hewan-hewan ini di cagar alam dan peternakan.

“Kemampuan herbivora berkuku untuk menghindari keberadaan mineral beracun dalam jumlah berlebihan, seperti belerang, dalam makanan mereka, dikonfirmasi secara empiris. Hal ini dilakukan melalui penggabungan tanaman yang sangat selektif ke dalam makanan, menambahkan dalam jumlah yang lebih sedikit. protein dan mineral penting, seperti kalsium, mangan, kalium dan fosfor, mereka menunjukkan tingkat di ambang batas beracun ”, jelas peneliti CSIC Jorge Cassinello, dari Research Institute on Hunting Resources.

Pemilihan tanaman

Untuk memperjelas tanaman mana yang lebih disukai dalam makanan, peneliti telah menghubungkan sisa-sisa tanaman yang terkandung dalam kotoran rusa merah ( Cervus elaphus ) dengan ketersediaan tanaman ini di lingkungan. Analisis dilakukan dengan 35 tanaman yang paling melimpah di daerah penelitian, 23 di antaranya disukai rusa, di antaranya, misalnya, damar wangi, mawar batu, dan ek holm.

“Setelah memeriksa tanaman yang disukai dan tidak disukai, serta kandungan mineral dan proteinnya, kami dapat menetapkan melalui uji statistik karakteristik tanaman yang disukai rusa dalam makanannya dan yang tidak disukai atau ditolaknya. Dari sini kami dapat menyimpulkan bahwa faktor yang paling menjelaskan pilihan diet pada rusa adalah adanya jumlah sulfur yang beracun ”, tambah Cassinello.

Studi ini memberikan informasi tentang konsekuensi perubahan komposisi floristik suatu tempat terhadap komunitas herbivora, dan sebaliknya, yaitu bagaimana tekanan herbivora mempengaruhi interaksi antara tumbuhan dalam komunitas tumbuhan. Mereka yang memiliki mineral beracun dapat bertahan lebih baik di hadapan herbivora. Hasil ini, kata penulis, akan meningkatkan pengelolaan herbivora di tempat berburu dan peternakan.

Sumber : http://biotech-spain.com/es/articles/el-ciervo-es-capaz-de-detectar-t%C3%B3xicos-en-las-plantas-de-las-que-se-alimenta-/

Mereka mempelajari konsentrasi pestisida DDT pada anak-anak Afrika yang baru lahir

Para ahli dari Dewan Tinggi untuk Penelitian Ilmiah mempelajari konsentrasi polutan beracun, seperti DDT dan metabolitnya, pada anak-anak yang baru lahir di negara-negara Afrika di mana, sejak tahun 2005, penggunaan pestisida untuk memerangi malaria telah meluas.

Para ilmuwan dari Dewan Tinggi untuk Penelitian Ilmiah (CSIC) telah mendeteksi “peningkatan yang signifikan” dalam polutan beracun, seperti DDT dan metabolitnya, pada bayi yang ibunya langsung terpapar pestisida yang dimaksudkan untuk membunuh nyamuk pembawa malaria.

Sejak tahun 2005, penggunaan pestisida telah meluas di banyak negara Afrika untuk memerangi penyakit tersebut.

Rincian penelitian ini dan penelitian lainnya dipresentasikan minggu ini di Madrid dalam rangka Simposium Internasional ke-34 tentang Polutan Organik Persisten Halogen (Dioxin 2014). Para ilmuwan, manajer, dan pengusaha memaparkan hingga Jumat, 5 September, kemajuan terbaru dalam pengetahuan tentang jenis polutan ini, sebagian besar zat kimia yang dihasilkan oleh manusia yang menimbulkan ancaman bagi lingkungan dan kesehatan.

“Kongres ini merupakan referensi internasional bagi para ilmuwan, manajer dan perusahaan di sektor yang mengekspos dan berbagi kemajuan terbaru dalam pengetahuan tentang polutan ini, karena efek toksiknya yang diketahui, mempengaruhi keamanan pangan, kesehatan manusia dan hewan dan, secara global. , terhadap lingkungan ”, jelas Begoña Jiménez, peneliti CSIC di Institut Kimia Organik Umum dan ketua simposium.

Sesi pertama kongres berlangsung hari ini dalam upacara yang diresmikan oleh wakil presiden Bidang Ilmiah-Teknis CSIC Miguel ngel Bañares. Selain membahas dampak polutan organik persisten terhalogenasi pada lingkungan dan kesehatan, presentasi akan membahas masalah yang berkaitan dengan makanan, peraturan, kebijakan, dan kemungkinan risiko.

Salah satu topik yang paling menarik, menurut penyelenggara, bagi banyak peserta, adalah serangkaian teknik untuk menganalisis polutan ini. Sebagian besar simposium akan didedikasikan untuk studi metode identifikasi, dengan perhatian khusus pada teknik instrumental baru, serta pengembangan metode bioanalitik, di antara aspek-aspek lainnya.

Konferensi pleno akan diberikan oleh Joan Grimalt, dari CSIC; Antonia M. Calafat, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Amerika Serikat); Ricardo Barra, dari Universitas Concepción (Chili); Hindrik Bouwman, dari Universitas Barat Laut (Afrika Selatan); Jiang Guibing, dari Chinese Academy of Sciences (China), dan Profesor Jacob de Boer, dari Institute for Environmental Studies (Belanda).

Sumber : http://biotech-spain.com/es/articles/estudian-la-concentraci%C3%B3n-del-pesticida-ddt-en-ni%C3%B1os-africanos-reci%C3%A9n-nacidos/

Cell Division and Animal Structures

Most plants and animals have evolved through the process of evolution by natural selection resulting in the modification of their appearance to better suit the surroundings. It is from this process that we now see plant structures with distinct features such as leaves, flowers, bark and flowers along with the roots. In animals the process of natural selection has led to differences in the structure of the limbs and tail, size, ears, claws, horns, teeth and other features. In addition, birds have also developed certain characteristics such as flight and a complex eye. It is through the process of natural selection that the modern day domestic cat has evolved into a very unique animal with a long tail, short hind legs and a high fore-end that come with a thick and bushy coat, a tail that does not fully retract and is instead used to balance itself while walking.

The process of evolution has also resulted in the existence of animals and plants that have completely different external structures from their nearest relatives. For example, all placental mammals have a series of paired teeth known as molars which grind plant matter and digest animal food while the most familiar placental mammal, the cow, has only one molar and no teeth to do the grinding. The most notable external difference between plants and animals is that plants form their tissues, such as stems, leaves, bark and flowers by photosynthesis, whereas animals form their tissues, such as skin, hair and teeth through the process of digestion. Therefore, even though there are similarities in the way that animals and plants develop their external structures, the primary differences between plants and animals is in the method of reproduction.

Plants reproduce through a process called plastidogenesis. This process involves the accumulation of cellular contents on the cell walls of the plastids in turn building up this plastid to a point where the two halves come together to form a complete plant or animal cell. The major difference between animal structures and plants is that plant reproduction requires a much more intricate process involving both cell division and protein synthesis. Animals, on the other hand, accomplish reproduction by means of sexual reproduction in which one animal cell is released and fertilized by another animal cell. Sexual reproduction is the only manner in which all living things can reproduce as each species only has one set of cells (a gamete) and has to use the sperm produced from the gametes for fertilization.

Because of the various differences in the way that animal structure is expressed and the process of reproduction, many animals and plants exhibit marked differences in their gene regulation. For example, the expression of many genes in plants and animals is similar but the actual behavior of the genes is very different. Many plants have “pins” or “stalk” onto their chromosomes that are the exact opposite of their counterparts in animals. Additionally, many animals have completely different sets of genes from one species to the next, which can lead to significant speciation.

Another important aspect of animal structure is the development of organs such as the eye, liver, intestines, lungs and so forth. In most animals, the reproductive organs are located on the outside of the body while internal structures most animals have in common are located internally. A few examples of internal structures, most animals have in common include the spleen, pancreas, colon, kidneys, bladder and gallbladder. The spleen and pancreas are not present in all species, which means that they cannot be directly passed on from a parent animal to their offspring.

Another key aspect of the development of plant and animal structures is their development in relation to one another. Plants and animals have different cell types which are determined by cell number. For example, in a human, the different types of cells are separated based on whether they are red blood cells (RBCs) or white blood cells (which are known as white cells). Additionally, there are different types of organs including the eye, liver, lungs and intestines which are also segregated based on whether they are used for breathing or digesting.

The way in which organisms reproduce is also different. For example, both plants and animals secrete compounds (in the case of animals saliva) that serve to encourage reproduction. However, unlike plants, animals secrete chemicals that are designed to kill the organisms that are trying to reproduce with them. The process of reproduction is an important step in determining the characteristics of an organism.

One aspect of cell division that is often studied is the zygote. A zygote is a cell that has formed in the endometrial wall of a mature egg. The zygote begins to divide into several new organisms when fertilization occurs. The zygote then combines its own genetic material with the genetic material from other cells in the egg in order to form a new organism. This is why some organisms such as zebrafish have only a single set of chromosomes (all chromosomes come from only one parent organism) while other organisms (such as humans and dogs) undergo multiple cell division during the process of animal reproduction.